catcalling

CatCalling, Pencetus awal kasus pelecehan seksual

Posted on
Cat calling

Cat calling,wait…..bukan memanggil kucing loh ya,ini salah satu awalnya timbul pelecehan seksual.

 

Yaps cat calling,sejauh mata memandang,eh ga deng:v. Sejauh ini aku melihat masyarakat Indonesia yang masih menyepelekan cat calling,dengan ocehan yang seperti ini.

 

“Ah ga sampe di pegang kan?”

 

“Ga sampe di grepe kan?”

 

“Udah lah,paling cuma bercanda”

 

Gini loh ya,kakak-kakak,ibu-ibu,bapak-bapak dan manusia-manusia sekalian.

Kalo dari hal-hal sepele atau kecil aja di anggap santai,jadi tunggu si korban di grepe dulu baru di ambil tindakan gitu?tunggu korban di *maaf* perkosa dulu gitu baru di adili si pelaku?

 

Nah kadang juga,ada yang justru nyalahin si korban,yang kadang kita sebut Victim Blaming.

 

“Ah pasti si cewenya yang pake baju ngundang-ngundang napsu”

 

“Kucing kalo di kasi ikan ga bakal nerkam lah”

 

“Paling si korban yang ngundang-ngundang”

 

Heii pliss,sekarang itu,bukan gara-gara pakaian si korban aja,bahka nih ya ada yang udah pake cadar,udah ketutup semua badannya,tetep aja jadi korban pelecehan. So,si pelaku ga mandang korban kan? Kenapa justru malah bela si pelaku astaga😶.

 

Tentang anggapan “kucing ga bakal nerkam kalo ga disuguhi ikan”.

 

Simplenya gini loh ya,emang para laki-laki mau disamain kaya kucing?yang ada ikan langsung nyambar aja gitu?ya aku kalo jadi laki-laki sih ogah ya,kaya seolah-olah semua laki-laki itu ga bisa nahan dan kendalikan nafsu dia,kan masih ada para lelaki yang masih waras,masih bisa nahan-nahan nafsu.

 

Dan perempuan ga mau juga lah di samain sama ikan,orang manusia masa disamain sama ikan,hadeehhh…..😖.

 

Jadi ya,misalnya ada kerabat readers semua yang terkena cat calling,dia ngadu ke kalian,jangan kalian anggap sepele,kenapa? Karna,kalau ga ada penindakan dari si korban atau keluarga si korban karna cat calling itu,bisa aja si pelaku malah makin berani,cat calling,terus di colek,terus di grepe,terus di perkosa dan akhirnya dibunuh. Sadis kan?

Bahkan,baru-baru ini,ada kasus pelecehan seksual terhadap anak dibawah umur,balita. Dia diperkosa sama suami dari pengasuhnya,lalu ia kritis dan sekarang,dia udah bahagia di surga:)

 

Dan satu lagi,aku gedeg sama yang bilang.

 

“Ih pas di perkosa kok diem aja,ga ngelawan,korbannya nerima juga kali ya”

 

“Kok ga teriak?”

 

“Kok ga ini”

 

“Kok ga itu”

 

Gini loh ya,coba kamu di posisi dia,pas udah di gituin mentalnya langsung kena loh,butuh waktu yg cukup lama (tergantung pribadinya) buat nyembuhin itu.

 

Setelah mengalami pelecehan seksual,ada korban yang bisa langsung terbuka ke keluarganya atau korban terdekatnya buat ceritain apa yg dia alami. Tapi,ga sedikit juga loh readers,korban-korban yang tutup mulut setelah insiden itu,bisa jadi ia malu,merasa hina dan kotor,diancem pelaku,atau merasa paranoid terhadap orang-orang terutama orang asing.

 

Dia mau cerita apa yg dia rasakan sama alami aja,itu udah cukup bagus loh. Jadi kalau ada temen-temen readers semua yang butuh teman bicara/berbagi keluh kesah,apalgi kalau dia bilang,dia korban pelecehan,jangan di jauhi/di hina,kalian rangkul dia,bantu jaga dia,karna apa?mental,psikis dan batin dia pasti terguncang banget.

 

Oi’ya dampak dari cat calling cukup parah kan?bahkan ada yang gara-gara setelah dapat pelecehan dia justru ga diterima di masyarakat dan bukannya dapat semangat malah dapat ucapan victim bllaming,itu bisa bikin dia tambah turun semangat hidupnya,depresi dan ujung-ujungnya dia milih ngakhirin hidupnya.

 

Oke,segini dulu dari aku ya😅,kalau ada salah kata/typo/salah penulisan,aku moon maap🙃.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *